Janji Potong Sapi dan Terlambatnya Proyek Jembatan Layang Pancoran

Janji Potong Sapi dan Terlambatnya Proyek Jembatan Layang Pancoran

48
0
SHARE

JAKARTA, BeritaKoran.com Tahun 2017, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membangun sejumlah proyek jalan layang dan terowongan. Target awal pembangunannya selesai pada akhir 2017, tetapi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pernah mengatakan bahwa proyek tersebut tidak bisa selesai tepat waktu.

Awalnya, ada lima proyek yang diprediksi tidak selesai tepat waktu yaitu pembangunan simpang tak sebidang Bintaro Permai-Rel KA, simpang tak sebidang Cipinang Lontar, underpass atau terowongan Kartini, underpass Mampang-Kuningan, dan underpass Matraman-Salemba.

Hanya flyover atau jalan layang Pancoran yang paling memungkinkan untuk selesai tepat waktu. Namun, ternyata tidak juga.

Pada penghujung 2017, Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengecek pembangunannya. Hasilnya, pembangunan flyover tersebut belum sempurna dan belum bisa digunakan awal tahun 2017.

“Jadi walaupun ini sudah tersambung tapi sebelah kiri-kanan, pagarnya itu belum selesai. Dan tiang lampu penerangan juga belum terpasang, dari 8 baru terpasang 3 dan setiap lampu itu dua hari, tapi ini bisa dikerjakan secara paralel,” ujar Sandiaga saat meninjau proyek tersebut, Sabtu (30/12/2017).

Penyebab keterlamabatan salah satunya karena cuaca. Akhir-akhir ini, Jakarta memang sering dilanda hujan deras. Sandiaga mengaku kecewa dengan keterlambatan itu. Namun apa daya, cuaca bukan hal yang bisa diatur manusia.

Karena itu, dia mematok batas waktu baru. Proyek itu harus selesai pada 15 Januari 2018. Uji kelayakan untuk mendapatkan sertifikat laik fungsi harus dilakukan berbarengan dengan penyempurnaan proyek. Dengan demikian, waktu pembukaan flyover tidak mundur lagi.

“Pastikan 15 Januari itu sudah bisa langsung dipakai, jangan harus nunggu lagi keputusan pengecekan. Jadi kerjainnya bareng gitu, jangan sekuensi (berurutan). Kalau sekuensi, nanti mundur lagi 2 minggu, akhirnya kita dimaki orang lagi,” ujar Sandiaga.

Sandiaga juga meminta kontraktor menambah jumlah pekerja agar pekerjaan cepat tuntas.

Janji potong sapi

Dalam proses pembangunan ini, ada cerita mengenai janji Sandiaga. Dia pernah bernazar akan memotong seekor sapi jika proyek jalan layang Pancoran bisa selesai tepat waktu.

Harapan Sandiaga tidak terwujud. Pembangunan flyover terlambat. Namun, janji potong sapinya tetap dijalankan. Sebab sebenarnya konstruksi jalan layang sudah tersambung, tinggal penyempurnaan pada beton pembatas saja.

“Karena sudah diniatkan. Kelihatannya strukturnya sudah jadi, tapi karena cuaca (jadi belum selesai), ya saya akan tetap potong sapi,” ujar Sandiaga.

Sandi berharap pemotongan sapi itu akan membawa berkah. Jalan layang Pancoran diharapkan bisa membantu aktivitas masyarakat setiap hari.

Sandiaga berencana menyembelih sapinya di Masjid Al-Ikhlas yang ada di Jatipadang. Namun dia belum menyebut kapan waktu penyembelihannya.

Tanggal 15 Januari 2018 tinggal dua pekan. Jika target baru itu tercapai, kemacetan di kawasan Pancoran diharapkan bisa sedikit teratasi.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY