Smartphone Asus, Sempat Meraja Kini Terlempar dari 5 Besar Indonesia

Smartphone Asus, Sempat Meraja Kini Terlempar dari 5 Besar Indonesia

288
0
SHARE

Awal pekan ini lembaga riset IDC merilis laporan terbarunya tentang pasar smartphone Indonesia di kuartal III 2017, termasuk daftar lima pabrikan ponsel pintar terbesar di Tanah Air.

Nama Asus tak lagi tercantum dalam daftar lima besar tersebut dan hanya masuk dalam kategori “others”, seperti dirangkum KompasTekno dari keterangan tertulis IDC tersebut, Rabu (22/11/2017).

Padahal, pabrikan asal Taiwan ini rutin hadir sebagai salah satu vendor smartphone terbesar Indonesia di kuartal-kuartal sebelumnya. Bahkan Asus sempat mencatatkan diri dalam peringkat teratas pada tahun 2015.

Asus masih duduk di peringkat ketiga pabrikan smartphone terbesar Indonesia pada kuartal II 2016 dengan pangsa pasar sebesar 9 persen, namun angka pangsa pasar tersebut berangsur menurun.

Setahun lalu, pada kuartal III 2016, pangsa pasar Asus tercatat sebesar 8,2 persen, lalu kembali menurun menjadi 7 persen di kuartal II 2017.

Kemudian, pada kuartal III 2017, nama Asus menghilang dari daftar lima besar pabrikan smartphone Indonesia lansiran IDC. Berarti pangsa pasarnya kurang dari angka 6,2 persen yang dicatat oleh Xiaomi di urutan ke-5 dalam daftar.

Pasaran smartphone Indonesia sendiri tercatat menurun 8,6 persen secara quarter over quarter, dari 7,9 juta unit di kuartal sebelumnya menjadi 7,2 juta unit. Dibanding periode yang sama tahun lalu, penurunannya sebesar 1,1 persen.

Tergeser ponsel China

Asus bukan satu-satunya vendor smartphone yang terlempar dari daftar 5 pabrikan terbesar di Indonesia. Nama-nama lain yang masih rajin muncul tahun lalu, seperti Lenovo dan Smartfren, juga telah menghilang dari daftar IDC.

Posisi mereka tergeser oleh pabrikan-pabrikan China yang belakangan merangsek masuk ke pasaran Indonesia dengan didukung pemasaran yang agresif.

Selain Oppo yang sejak tahun lalu sudah menempati urutan kedua dan memepet Samsung selaku pimpinan pasar, ada Vivo yang pada kuartal III 2017 masuk daftar 5 besar pabrikan smartphone Indonesia untuk pertama kalinya dengan raihan pangsa pasar 7,5 persen.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY