Saat Kehilangan Ainun, BJ Habibie Membenci Semua Dokter…

Saat Kehilangan Ainun, BJ Habibie Membenci Semua Dokter…

132
0
SHARE

JAKARTA, BERITAKORAN.com – Presiden ketiga Republik Indonesia, Bacharuddin Jusuf Habibie, mengaku sempat membenci semua dokter. Hal itu terjadi saat istrinya, Hasri Ainun Habibie meninggal dunia.

“Terus terang waktu Ainun meninggal, saya benci semua dokter. Semua dokter menurut saya gagal. Saya marah sekali,” ujar Habibie dalam acara “Rosi Spesial Kemerdekaan: Habibie, Kemerdekaan, dan Cinta” di Kompas TV, Kamis (17/8/2017).

Arlis Reksoprojo, seorang dokter yang juga sahabat Ainun tak luput dari sasaran amarah Habibie saat itu. Habibie masih terus mempertanyakan mengapa tak seorang pun bisa menyelamatkan Ainun sehingga ia harus kehilangan istri tercintanya.

“Kasihan Arlis,” tuturnya.

Habibie mengaku juga sempat marah-marah kepada seorang profesor doktor asal Jerman yang merupakan guru besar nomor satu dalam bidang ilmu kedokteran.

Arlis yang saat itu berada di sebelahnya sampai mengira Habibie gila. Namun, beberapa bulan kemudian Habibie meminta maaf pada profesor tersebut. Kondisi Habibie pun dapat dipahami.

“Saya minta maaf. Prof, maaf saya kurang ajar,” ujar Habibie.

Mereka yang dimarahi Habibie mengaku sudah biasa menjadi sasaran amarah seseorang yang kehilangan keluarga atau kerabat dekatnya.

“Saya pikir, setiap orang yang kehilangan kawan atau bagian dari dirinya sendiri akan bereaksi seperti itu,” kata Habibie.

Ainun meninggal di RS Ludwig-Maximilians-Universitat, Klinikum Grohadern, Munich, 22 Mei 2010 sekitar pukul 17.35 waktu Jerman atau sekitar pukul 22.50 WIB.

Ia menderita penyakit kanker ovarium dan sempat menjalani sembilan kali operasi.

Melewati masa kritis sekitar satu hari, Ainun akhirnya mengembuskan napas terakhirnya. Jenazah Ainun dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata pada 25 Mei 2010.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY