Ketika Djarot Bicara Sidang Ahok, Gus Dur dan Hujatan di Media Sosial

Ketika Djarot Bicara Sidang Ahok, Gus Dur dan Hujatan di Media Sosial

95
0
SHARE

Calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, akan menjalani sidang ketiga terkait kasus dugaan penistaan agama pada Selasa (27/12/2016).

Calon wakil gubernur DKI Jakarta yang juga pasangan Ahok, Djarot Saiful Hidayat, akan mendoakan untuk kelancaran persidangan tersebut. Djarot dipastikan tidak akan menghadiri sidang Ahok itu karena sedang umrah ke Tanah Suci bersama keluarganya hingga Senin (2/1/2017).

“Saya berharap semoga sidang Pak Ahok, (hakim) dapat memutuskan yang terbaik dan seadil-adilnya,” kata Djarot, di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Minggu (25/12/2016).

Adapun agenda persidangan ketiga Ahok adalah putusan sela atas eksepsi yang diajukan Ahok dan penasihat hukumnya.

Pada sidang perdananya, jaksa mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP. Jaksa penuntut umum (JPU) menilai Ahok telah melakukaan penodaan terhadap agama serta menghina para ulama dan umat Islam.

Prihatin

Di sisi lain, Djarot mengaku akan mendoakan agar suasana di Jakarta dan Indonesia terus berlangsung aman, nyaman, dan damai. Ia mengaku prihatin dengan banyaknya berita hoax (tidak benar) atau bernada fitnah.

Menurut Djarot, berita-berita hoax itu dapat membuat masyarakat mudah diadu domba. Selain itu, lanjut dia, persaingan pada Pilkada DKI Jakarta membuat banyak orang saling bermusuhan, khususnya di media sosial.

“Sekarang ini, saya prihatin dan geregetan di media sosial, banyak yang saling menghujat dan menghina, padahal seharusnya bersinergi karena tantangan cukup berat. Jangan gara-gara pilkada, jadi terpecah,” kata Djarot.

Mantan Wali Kota Blitar itu pun mengingat sosok Presiden keempat Republik Indonesia Almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Djarot meyakini, Gus Dur yang dikenal dengan toleransinya itu akan kecewa melihat banyaknya adu domba dilatarbelakangi suku, agama, ras dan antargolongan (SARA).

“Gus Dur itu guru bangsa yang berani. Kalau masih ada Gus Dur, enggak mungkin ada caci maki seperti ini,” kata Djarot.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY